KAN Sosialisasikan Kebijakan Terkini Akreditasi

0
341
Direktur Akreditasi Laboratorium BSN, Fajarina Budiantari

Guna menjamin integritas, kompetensi, dan konsistensi pengoperasian laboratorium dan penyelenggara uji profisiensi, Badan Standardisasi Nasional (BSN) melalui Komite Akreditasi Nasional (KAN) kembali menyampaikan kebijakan terkini akreditasi dalam Pertemuan Teknis Laboratorium dan Penyelenggara Uji Profisiensi di D.I. Yogyakarta pada Selasa (22/03/2022). Kebijakan tersebut diantaranya mengenai kebijakan proses re-akreditasi, kebijakan terkait uji profisiensi serta sosialisasi penggunaan aplikasi Antara dan New-KANMIS.

Acara dibuka secara resmi oleh Kepala Badan Standardisasi Nasional selaku Ketua Komite Akreditasi Nasional, Kukuh S. Achmad. Dalam sambutannya Kukuh menekankan bahwa laboratorium memiliki peran yang sangat penting dalam infrastruktur mutu nasional. Sedangkan Deputi Bidang Akreditasi BSN selaku Sekretaris Jenderal KAN, Donny Purnomo menyampaikan pentingnya penjaminan integritas, kompetensi, dan konsistensi pengoperasian laboratorium dalam pencapaian tujuan penerapan regulasi.

KAN juga kembali menyampaikan beberapa kebijakan KAN terkait antisipasi dampak pandemi Covid-19 terhadap proses akreditasi dan penilaian kesesuaian, yakni mengenai kegiatan asesmen atau asesmen penyaksian (witness) yang dapat dilakukan secara remote assessment. “Hal ini diputuskan dengan mempertimbangkan risiko status kedaruratan Covid-19,” ungkap Direktur Akreditasi Laboratorium BSN, Fajarina Budiantari.

Fajarina juga menekankan kebijakan mengenai masa akreditasi apabila terputus. Laboratorium wajib mengajukan reakreditasi setidaknya 9 bulan sebelum masa akreditasi terputus, dan setidaknya 6 bulan sebelum habis LPK harus sudah melaksanakan assessment lapangan. Apabila laboratorium belum memperoleh kembali status perpanjangan Akreditasi sampai masa akreditasinya habis, maka laboratorium tidak diperkenankan melakukan kegiatan penilaian kesesuaian yang berada di dalam ruang lingkup akreditasinya. Fajarina juga menginformasikan terkait adanya perubahan kebijakan terkait uji profisiensi yang diatur dalam KAN U-08 revisi terbaru.

Aplikasi Antara

Aplikasi Antara merupakan pengisian lingkup akreditasi untuk laboratorium penguji dan laboratorium kalibrasi pada aplikasi Antara Akreditasi Online (KAN-MIS) pada tautan https://lingkup.kan.or.id/.

Pada pertemuan teknis ini, KAN memberikan bimbingan tata cara pengisian aplikasi Antara. Pengisian ruang lingkup di dalam aplikasi ini disesuaikan dengan lampiran sertifikat akreditasi yang diterbitkan oleh KAN. Untuk pengisian ruang lingkup terdapat 2 cara yaitu input langsung dan menggunakan template excel yang sudah tersedia. Untuk menghindari trouble, direkomendasikan laboratorium melakukan pengisian lingkup secara input langsung.

Kegiatan ini dihadiri 120 laboratorium dan penyelenggara uji profisiensi dari seluruh Indonesia. Melalui pertemuan ini diharapkan kegiatan standardisasi dan penilaian kesesuaian di Indonesia dapat terus berkembang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here